Home / Distributor Liquid Control Flow Meter | PT. Badja Abadi Sentosa / Flow Meter Guide for Oil and Gas Industry

article Flow Meter Guide for Oil and Gas Industry cover image

Flow Meter Guide for Oil and Gas Industry

Panduan pemilihan flow meter atau Flow meter selection guide sangat penting dan seringkali digunakan di ranah industri. Biasanya hal ini dilakukan oleh perusahaan dalam memilih jenis flow meter yang akan digunakan. Sehingga ketika sudah mendapatkan flow meter yang tepat, maka kegiatan pengukuran harapannya dapat berjalan optimal.

 


Salah satu pengukuran terpenting yang dilakukan di ranah industri adalah pengukuran aliran. Dalam melakukan proses ini, ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan akan dapat berhasil. Beberapa contohnya seperti berapa jumlah yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas pengukuran. Kemudian tingkat efektivitas dari pengukuran dan berbagai faktor lainnya.

 


Untuk memilih sensor atau pengukur aliran yang tepat, sangat perlu mempertimbangkan banyak faktor di dalamnya. Panduan pemilihan flow meter dapat menjadi pedoman atau setidaknya acuan di dalam menentukan pilihan flow meter. Berikut ini merupakan panduan pemilihan flow meter yang akan diuraikan ke dalam beberapa tahapan.

 

 

Faktor Awal

 


Berikut ini merupakan beberapa pertanyaan seputar faktor awal dalam panduan pemilihan flow meter yang sesuai.

 


-Apakah personel pabrik Anda terbiasa dengan teknologi pengukuran aliran yang diusulkan untuk dipakai?


-Apakah personel instalasi Anda terbiasa dengan kalibrasi dan pemeliharaan pengukur aliran?


-Dapatkah suku cadang pengukur aliran tersedia dengan mudah?


-Berapakah biaya pemasangan setelah mempertimbangkan ketiga faktor awal tersebut?


Keempat pertanyaan tersebut haruslah terjawab dengan jelas apabila ingin menentukan flow meter yang akan digunakan.

 

 

Persyaratan Aplikasi dalam Panduan Pemilihan Flow Meter

 


Dasar pemilihan pengukur aliran yang baik adalah pemahaman yang jelas dan menyeluruh tentang persyaratan aplikasi tertentu untuk sensor aliran. Beberapa persyaratan aplikasi tersebut antara lain:

 


1. Evaluasi sifat cairan proses dan instalasi keseluruhan


2. Informasi laju aliran: apakah terus menerus atau total atau keduanya


3. Apakah laju aliran diperlukan secara lokal atau jarak jauh? Kemudian jika jarak jauh, apakah transmisi harus analog, digital atau bersama. Selanjutnya jika dibagikan, berapa kecepatan atau frekuensi pembaruan data minimumnya.


Faktor-Faktor yang Berkaitan dengan Pengoperasian Flow Meter

 


Untuk berhasil dalam memilih pengukur aliran yang akan dapat beroperasi dengan cara yang diinginkan. Kita harus mampu menganalisis sifat dan karakteristik proses aliran fluida. Selain itu, juga harus mempertimbangkan persyaratan perpipaan yang akan mengakomodasi pengukur aliran dan banyak faktor operasional lainnya. Faktor-faktor inilah yang harus dipertimbangkan dengan hati-hati. Adapun penjelasan dari faktor-faktor tersebut meliputi:

 


1. Karakteristik fluida dan aliran:


-Apa sifat cairan yang akan diukur?
-Apakah cairan itu gas atau cair atau bahkan padat (bubur)?
-Cairan bersifat korosif atau tidak?
-Apakah fluida bersifat konduktif atau tidak?
-Apakah cairan mengandung bubur atau padatan kasar (partikel)?
-Berapakah viskositas fluida?
-Apakah densitas dan viskositas fluida akan berubah?


2. Tekanan dan suhu minimum/maksimum yang diharapkan selain nilai operasi normal


Tekanan dan suhu dapat menjadi faktor penting dalam panduan pemilihan flow meter. Hal ini mengingat terkadang cairan atau fluida yang diukur memiliki tekanan atau suhu yang melebihi batas normal. Apabila pemilihan flow meternya tidak sesuai, maka flow meter tersebut tentu akan sulit untuk mengukur aliran secara akurat.

 


3. Pertimbangan perpipaan dan area dimana flow meter akan dipasang atau ditempatkan


Dalam konsep perpipaan flow meter, kita harus menentukan arah, ukuran, material, jadwal dan flens (peringkat tekanan). Selain itu perlu diperhatikan juga terkait aspek lainnya seperti aksesibilitas, belokan aliran, katup, regulator dan panjang pipa. 

 


Sehubungan dengan area dimana flow meter dipasang, kita perlu mengetahui apakah ada getaran atau medan magnet di dekat lokasi pemasangan. Selain itu, pada lokasi pemasangan juga memperhatikan aspek lainnya seperti daya pneumatik (listrik), area bahaya ledakan atau apabila ada jalur sanitasi di sekitarnya.

 

 

Faktor-Faktor yang Berkaitan dengan Pengoperasian Flow Meter (Lanjutan)

 

 


1. Tentukan rentang pengukur aliran yang diperlukan
Rentang pengukur aliran juga mempunyai andil yang cukup besar dalam panduan pemilihan flow meter. Untuk mencapai rentang pengukur aliran yang diinginkan, perlu diidentifikasi aliran minimum dan maksimum pada aplikasi yang akan diukur.

 

 

2. Tentukan akurasi pengukuran aliran yang diperlukan


Dalam menentukan akurasi flow meter dapat dilakukan dengan berbagai cara. Terdapat empat metode atau cara yang dapat dilakukan. Adapun keempatnya yaitu persentase laju aliran (% FR) dan persentase rentang yang dikalibrasi (% CS). Selanjutnya ada persentase unit skala penuh (% FS) dan persentase pembacaan actual (% AR).

 


Persyaratan akurasi pengukuran aliran harus dinyatakan secara terpisah pada laju aliran minimum, normal dan maksimum. Kegagalan dalam proses ini tentu dapat membahayakan kinerja pengukur aliran pada rentang penuhnya

.

Dalam kasus dimana flow meter digunakan untuk tujuan komersial, akurasi mutlak sangatlah penting. Untuk aplikasi lain, pengulangan mungkin saja jauh lebih penting daripada akurasi. Oleh karena itu disarankan untuk persyaratan akurasi dan pengulangan untuk ditetapkan secara terpisah untuk setiap aplikasi flow meter.

 


Perhatian harus diberikan untuk menginterpretasikan akurasi flow meter dengan benar. Keakuratan flow meter jika salah ditafsirkan tentu dapat menyesatkan. Keakuratan meter dalam persentase laju aliran, rentang terkalibrasi dan unit skala penuh semuanya bervariasi antara aliran minimum dan maksimumnya. Satu-satunya metrik akurasi konstan adalah persentase pembacaan actual (% AR).

 

 

Kesimpulan

 


Panduan pemilihan flow meter ini adalah minimum dasar yang harus diusahakan untuk dimasukkan ke dalam spesifikasi dan proses dalam pemilihan pengukur aliran. Setelah kita mengerjakan semua tahapan tersebut, tentu kita dapat menentukan jenis flow meter yang paling sesuai.

 


Jika masih kesulitan dalam mencari penyedia alat-alat flow meter yang lengkap dan terpercaya di Indonesia. Anda dapat membuka website https://liquidcontrolsflowmeterindonesia.com/. Disini anda dapat menemukan berbagai jenis flow meter dan berbagai macam serinya. Untuk keaslian dan kualitas dari produk ini, tentu jangan khawatir. Karena produk Liquid Control yang dijual oleh PT. Badja Abadi Sentosa ini adalah produk asli sehingga terjamin kualitasnya.